17 Apr 2011

Hati Bergetar Rindu - Dhiya

Assalamualaikum


Cik ton baru je menghabiskan kali ke3 membaca novel terbaru Dhiya Zafira HBR, pendapat cik ton novel memang sedap untuk dibaca..apa yang boleh dikatakan novel ini betul-betul buat jiwa cik ton rasa macam-macam yang sukar untuk dimengertikan....entah la mungkin sebab ASP Ziyad Sidqi..seorang polis yang betul-betul komited dengan kerjanya, seorang anak yang baik dengan ibu, seorang abang yang ambil berat tentang adiknya dan merupakan seorang suami yang benar-benar penyayang dan penyabar...
Membaca novel ini benar-benar membuat cik ton jatuh cinta pada semua watak hinggakan kepada pembunuh, turut sama rasa apa yang mereka rasa, dendam yang tak berkesudahan ,rasa sedih, gembira, rasa bersalah, cemburu, jauh hati, rasa cinta dan sayang, sayang orang ibu kepada anak dan rasa ibu yang memahami jiwa anak tak berkesudahan dan bermacam lagi rasa yang ada, yang pasti dalam sedih pandai Dhiya mencuit hati cik ton untuk ketawa juga.
Parahnya jiwa Afi, lebih parah jiwa Ari.
Orang Asing: "Bila orang kesayangan pergi, rasa macam separuh jiwa kita turut hilang, kan "

Sid: Ya...separuh jiwanya sudah pergi jauh meninggalkan dirinya
         " Kalau Ari rasa apa yang saya rasa..saya yakin Ari akan faham perasaan saya..."         " Kita kahwin, Ari?
          Abang rindukan Ari tiga tahun ni. Rasa macam mimpi pula dapat tengok Ari depan mata abang,"
          Abang cik ada benda nak cakap dengan ibu..Ibu ..abang cik dah kawin"
          Sekarang ni...abang cik jumpa dia balik, ibu. Abang cik tak nak lepaskan dia pergi lagi"
Tak apa kalau Ari bencikan abang. Kasih dan sayang abang pada Ari cukup untuk kita berdua"
"Bila abang melamar Ari..abang sudah sedia atas segala-galanya. Segala buruk baik Ari, semua tanggungjawab abang. Ari, abang bukan lelaki sempurna. Abang juga ada kelemahannya. Tapi abang harap..segala kelebihan Ari dapat menutup semua kekurangan abang. Dan kelebihan abang juga dapat menutup semua kekurangan Ari."
       
Ari: Ari benci abang. sampai mati pun Ari akan benci abang"
"Ari tak pernah menangis sebelum ni. Tapi sejak Ari jumpa abang, Ari tak boleh berhenti menangis.
Ari sudah tidak sabar-sabar mahu melihat Kaabah. Matanya langsung tidak berkelip memandang  nun disana..bangunan kotak empat segi berwarna hitam itu terlihat di pandangan mata.
"sebelum kita mulakan tawaf ni, Ari nak minta maaf daripada abang"

"Ari tak suka abang dengan Esya. Ari rasa sedih sangat"
"Ari rindukan abang!"
Selama ni, Ari fikir apa yang berlaku pada hidup Ari, semuanya balasan atas segala perbuatan Ari yag teruk dulu. Tapi...Ari yakin, Ari mesti lakukan sesuatu yang baik juga sebab Ari dapat abang. Ari dapat segala-galanya. Ari rasa sangat bertuah sebab Ari dapat abang ebagai suami. Jadi dalam tempoh hidup Ari selama 25 tahun ni, Ari mesti dah lakukan sesuatu yang baik".

Ibu: ...bawa lah dia pulang abang. Bawa menantu ibu pulang kesini
"Manusia mana yang tak lakukan kesilapan, abang. Ibu perempuan, Ari perempuan. Sedikit sebanyak ibu tahu apa yang Ari rasakan. Abang..jangan takut berjuang untuk mendapatkan hak kita. Jangan takut untuk mempertahankan insan yang kita sayang. Ibu tak ajar anak ibu mudah mengalah"
Zarin: Hatinya berbunga-bunga melihat Fauzan
Zarin: melihat abang cik merenung isterinya. Entah mengapa, sedih benar dia melihat wajah abang cik ketika itu.
"Abang cik.Tolong adik. Tolong Abang Jan. Lelaki itu tembak Abang Jan. Dia tikam Abang Jan.

Fauzan : "Berjuang sehabis daya mendapatkan apa yang menjadi milik kita pada awalnya , Sid. Kalau kau penat, kau berhenti sekejap. Kau berehat, tapi kau jangan berhenti terus. ALLAH pun tak mahu hamba-NYA mudah brputus asa"


Imad/Angel: Ayah, Imad dah tamatkan penderitaan ayah
Perempuan tu semua tak boleh dipercayai..mereka semua patut dibunuh

Fazil: "Jangan bimbang,Imad, Ayah akan jaga Imad, Biar apa-apa pun, kita akan hadapi bersama."
"Sebab kaulah Imad dah tak ada. Kerana isteri kaulah, anakk aku dibunuh


"Do you love me, Ari?"
"completely!"
"You want to be with me?"
"All the time."
"Janji jangan tinggalkan abang lagi?"
"Sayang abang sampai bila-bila?"
"Selama-lamanya".

"Kita berjuang mendapatkan kembali hak yang hilang. Kita takkan pernah berhenti berjuang mempertahankan insan yang tersayang. Perjuangan tidak akan berhenti selagi tidak beroleh kemenangan hakiki. Kita akan sentiasa berjuang kerana yang takut berjuang itu insan yang jiwanya telah mati."
*Cik ton minta maaf sebab salin banyak sangat kata-kata dari Novel Dhiya*

1 comment:

Cik Ton ucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian anda meninggalkan komen.

LinkWithin